Tafsir surat Al Bayyinah

0
335

 بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ

لَمْ يَكُنِ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ وَالْمُشْرِكِينَ مُنْفَكِّينَ حَتَّىٰ تَأْتِيَهُمُ الْبَيِّنَةُ (١)  رَسُولٌ مِنَ اللَّهِ يَتْلُو صُحُفًا مُطَهَّرَةً (٢) فِيهَا كُتُبٌ قَيِّمَةٌ (٣)  وَمَا تَفَرَّقَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ إِلَّا مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَتْهُمُ الْبَيِّنَةُ (٤)  وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ ۚ وَذَٰلِكَ دِينُ الْقَيِّمَةِ (٥)  إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ وَالْمُشْرِكِينَ فِي نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدِينَ فِيهَا ۚ أُولَٰئِكَ هُمْ شَرُّ الْبَرِيَّةِ (٦إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أُولَٰئِكَ هُمْ خَيْرُ الْبَرِيَّةِ (٧)  جَزَاؤُهُمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ جَنَّاتُ عَدْنٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا ۖ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ ۚ ذَٰلِكَ لِمَنْ خَشِيَ رَبَّهُ (٨)

Orang-orang kafir yakni ahli Kitab dan orang-orang musyrik (mengatakan bahwa mereka) tidak akan meninggalkan (agamanya) sebelum datang kepada mereka bukti yang nyata, (1) (yaitu) seorang Rasul dari Allah (Muhammad) yang membacakan lembaran-lembaran yang disucikan (Al Quran), (2) di dalamnya terdapat (isi) Kitab-kitab yang lurus. (3) Dan tidaklah berpecah belah orang-orang yang didatangkan Al Kitab (kepada mereka) melainkan sesudah datang kepada mereka bukti yang nyata. (4) Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus, dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah agama yang lurus. (5) Sesungguhnya orang-orang yang kafir yakni ahli Kitab dan orang-orang yang musyrik (akan masuk) ke neraka Jahannam; mereka kekal di dalamnya. Mereka itu adalah seburuk-buruk makhluk. (6) Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh, mereka itu adalah sebaik-baik makhluk. (7) Balasan mereka di sisi Tuhan mereka ialah surga ‘Adn yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Allah ridha terhadap mereka dan merekapun ridha kepada-Nya. Yang demikian itu adalah (balasan) bagi orang yang takut kepada Tuhannya. (8) (Qs al-Bayyinah :1-8)

PENJELASAN AYAT

Ayat di atas menjelaskan bahwa orang-orang kafir baik Yahudi maupun Nasrani dan juga penyembah berhala, (mengatakan bahwa mereka) tidak akan meninggalkan agama mereka sampai datang kepada mereka bukti yang nyata yaitu datangnya Muhammad ﷺ. Kemudian ketika beliau datang dengan membawa al-Qur’an kepada mereka, sebagian mereka ada yang beriman dan meninggalkan agamanya dan ada sebagian lain yang mengingkarinya.[1]

 وَمَا تَفَرَّقَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ إِلَّا مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَتْهُمُ الْبَيِّنَةُ (٤)

Dan orang-orang yang telah didatangkan al-Kitab kepada mereka tidaklah berpecah belah melainkan sesudah datang kepada mereka bukti yang nyata. (Qs al-Bayyinah :4)

Sebelum Rasulullah diutus, orang Yahudi maupun Nasrani sepakat menunggu kedatangan beliau (untuk mengikutinya) karena beliau adalah Nabi akhir zaman penutup kenabian.[2]

Sebagaimana yang telah disebutkan didalam ayat berikutnya:

Hal ini berdasarkan penjelasan dari kitab-kitab mereka baik Taurat maupun Injil tentang akan diutusnya Muhammad ﷺ sebagai rasul akhir zaman, akan tetapi ketika beliau datang, mereka pun berpecah belah, ada yang masuk Islam dan ada yang tetap kafir.

Sebagaimana diriwayatkan oleh Salamah bin Sallâmah bin Waqsy. Bahwa: dulu kami mempunyai tetangga orang Yahudi dari Bani Abdul Asyhal, dia selalu mengatakan kepada kaumnya yang menyembah berhala, tentang adanya hari kiamat, adanya hari kebangkitan manusia dari kuburnya, adanya hari perhitungan amal, dan adanya surga dan neraka. Kemudian mereka berkata kepada si Yahudi,”Celakalah engkau wahai fulan! Apakah itu yang kamu yakini?” Kemudian dia menjawab,”Ya, demi Dzat yang aku bersumpah dengan-Nya.” Kemudian si Yahudi tersebut memperingatkan mereka agar mereka menyelamatkan diri dari api neraka pada hari kiamat nanti. Merekapun bertanya,”Celakalah engkau wahai fulan! Apakah tanda-tanda yang menunjukkan datangnya hari kiamat tersebut?” Dia menjawab,”Akan diutus seorang Nabi dari kota ini dengan menunjuk ke arah Mekah dan Yaman (ke arah selatan Madinah)”. Mereka bertanya lagi,” Kapan munculnya?” Kemudian si Yahudi tadi melihatku (kata perawi) dan waktu itu aku masih kecil, lalu dia mengatakan,”Jika anak ini besar, maka dia akan menemui masanya”. Perawi berkata,”Demi Allah setelah beberapa tahun kemudian muncullah Rasulullah Muhammad ﷺ yang sekarang ada di sisi kami. Kemudian kami beriman kepadanya, akan tetapi si Yahudi kufur dan mengingkarinya karena dengki dan hasad (karena Rasulullah ﷺ bukan dari kaumnya). Perawi berkata kepada si Yahudi,”Celakalah engkau wahai fulan! Bukankah ini yang kamu katakan dahulu?” Dia menjawab,”Ya, akan tetapi bukan dia.”[3]

Begitu juga kisah raja Romawi Heraclius ketika bertanya kepada Abu Sufyan ketika masih kafir tentang sifat-sifat Muhammad ﷺ , ajaran dan pengikutnya, guna mencocokkan hal tersebut dengan apa-apa yang telah ia dapatkan dari kitab agama Nasrani. Kemudian jika berita tersebut cocok, maka ia akan mengikutinya. Ternyata apa yang disampaikan Abu Sufyan cocok dengan apa yang ia dapatkan. Tetapi ketika datang surat dari Rasulullah ﷺ yang berisi seruan untuk memeluk Islam, dia menolaknya, karena takut kehilangan pamor dan ditinggalkan oleh rakyatnya. Sebagaimana yang telah diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim di dalam Shahîhain.[4]

Sedangkan penyembah berhala, mereka mengetahui kedatangan Rasul ﷺ dari para dukun yang mempunyai khadam yaitu jin yang mencuri kabar dari langit sebelum diutusnya Rasulullah ﷺ . Kemudian setelah Rasulullah ﷺ diutus, para jin tersebut tidak bisa lagi mencuri kabar dari langit, karena para malaikat melemparinya dengan bintang- bintang. Mereka pun akhirnya mengetahui hal itu sebagai tanda bahwa Rasul yang dimaksud telah muncul.[5]

Kemudian ayat berikutnya:

رَسُولٌ مِنَ اللَّهِ يَتْلُو صُحُفًا مُطَهَّرَةً (٢) فِيهَا كُتُبٌ قَيِّمَةٌ (٣)

Yaitu seorang Rasul dari Allah (Muhammad ﷺ) yang membacakan lembaran-lembaran yang disucikan. Di dalamnya terdapat kitab-kitab yang lurus. (Qs al-Bayyinah :2-3)

Ayat ini menjelaskan ayat sebelumnya bahwa bukti yang nyata tersebut adalah seorang Rasul (Muhammad ﷺ ) yang membacakan lembaran- lembaran yang disucikan.

Yang dimaksud (lembaran lembaran yang disucikan) adalah al-Qur’an[6] yang telah disucikan dari kebathilan.[7] Di dalamnya terdapat ayat-ayat dan hukum-hukum yang tertulis.[8]

Kemudian firman Allah:

وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ ۚ وَذَٰلِكَ دِينُ الْقَيِّمَةِ (٥)

Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya beribadah kepada Allah dengan memurnikan keta’atan kepada-Nya dalam menjalankan agama dengan lurus, dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat dan yang demikian itulah agama yang lurus. (Qs al-Bayyina :5)

Ayat ini menjelaskan ayat sebelumnya bahwa mengapa mereka berpecah belah setelah Muhammad ﷺ datang kepada mereka? bukankah dia adalah Rasul yang mereka tunggu-tunggu?

Padahal (sebenarnya) mereka tidak diperintahkan baik di dalam kitab-kitab mereka dan seruan para Rasul mereka, maupun di dalam al- Qur’an dan seruan Rasulullah ﷺ, kecuali untuk beribadah kepada Allah semata dan mengikhlaskan agama hanya untuk-Nya, dengan meninggalkan semua agama yang mereka ikuti dan memeluk agama Islam. Mereka juga diperintahkan untuk menunaikan shalat pada waktunya dengan memperhatikan tata cara, syarat dan rukunnya, serta diperintakan pula mengeluarkan zakat dari harta- harta mereka untuk para fakir dan miskin. Itulah agama yang lurus yang mengantarkan seorang hamba untuk mendapatkan ridha-Nya dan surga yang abadi dan selamat dari siksa dan amarah-Nya.[9]

Kemudian ayat berikutnya:

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ وَالْمُشْرِكِينَ فِي نَارِ جَهَنَّمَ خَالِدِينَ فِيهَا ۚ أُولَٰئِكَ هُمْ شَرُّ الْبَرِيَّةِ (٦إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أُولَٰئِكَ هُمْ خَيْرُ الْبَرِيَّةِ (٧)

Sesungguhnya orang-orang kafir yakni ahli kitab dan orang-orang musyrik (akan masuk) ke neraka Jahannam; mereka kekal di dalamnya, mereka itu adalah seburuk-buruk makhluk. Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal shaleh mereka itu adalah sebaik-baik makhluk. (Qs al-Bayyinah :6-7)

Dalam ayat ini Allah menjelaskan keadaan orang-orang yang menyelisihi kitab-kitab-Nya dan para Rasul-Nya baik dari ahli kitab maupun orang- orang musyrik, bahwa mereka nanti pada hari kiamat akan dimasukkan ke neraka Jahannam dan mereka kekal di dalamnya. Mereka itulah seburuk-buruk makhluk.

Kemudian pada ayat berikutnya Allah menjelaskan keadaan orang-orang shalih yang telah beriman dengan hati mereka dan melakukan amal kebajikan dengan jasad mereka, bahwa mereka adalah sebaik-baik makhluk.[10]

Kemudian firman Allah:

جَزَاؤُهُمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ جَنَّاتُ عَدْنٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا ۖ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ ۚ ذَٰلِكَ لِمَنْ خَشِيَ رَبَّهُ (٨)

Balasan mereka di sisi Tuhan mereka adalah surga ‘Adn yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal selama-lamanya. Allah ridha terhadap mereka dan merekapun ridha kepada-Nya. Yang demikian itu adalah (balasan) bagi orang yang takut kepada tuhan-Nya. (Qs al-Bayyinah :8)

Dalam ayat di atas Allah menyebutkan bahwa balasan orang-orang yang beriman dan beramal shaleh di sisi Rabb mereka nanti pada hari kiamat adalah surga ‘Adn, mereka menetap di sana selama- lamanya, tidak akan pernah keluar darinya, dan juga tidak akan mati. Di bawah pepohonan-nya terdapat sungai-sungai yang mengalir.

Allah ridha terhadap ketaatan yang telah mereka lakukan di dunia, begitu pula sebaliknya merekapun ridha terhadap pemberian Allah berupa (nikmat) pahala dan kemuliaan, sebagai balasan atas perbuatan baik mereka ketika di dunia.

Pemberian tersebut akan diberikan oleh Allah pada hari kiamat nanti kepada orang yang beriman dan beramal shalih serta takut kepada Allah ketika di dunia, baik di waktu sepi maupun terang- terangan, dengan terus melaksanakan perintah dan menjauhi larangan-Nya.[11]

PELAJARAN DARI AYAT

  1. Penjelasan tentang penyimpangan-penyimpangan yang terdapat pada agama-agama sebelum Islam dan sesudahnya.
  2. Orang-orang ahli kitab khususnya, bersabar menanti kedatangan Rasulullah ﷺ (untuk mengikuti ajarannya), karena mereka mengetahui bahwa di dalam agama mereka terdapat perubahan dan penyelewengan. Akan tetapi ketika Rasulullah ﷺ datang kepada mereka dengan membawa kebenaran, mereka pun berpecah- belah sebagian masuk Islam sebagian lainnya tetap kafir.
  3. Orang-orang ahli kitab diperintahkan untuk mentauhidkan Allah dan menjauhi kesyirikan. Serta diperintahkan untuk meninggalkan agama mereka dan memeluk agama Islam ketika Muhammad ﷺ datang, sebagaimana yang telah disebutkan di dalam kitab-kitab mereka.
  4. Agama yang lurus dan diridhai oleh Allah adalah agama yang berdiri di atas tauhid serta mengajarkan shalat, zakat serta meninggalkan agama-agama selain Islam.
  5. Balasan bagi orang yang tidak masuk Islam (setelah Rasulullah ﷺ datang) adalah seburuk- buruk pembalasan.
  6. Orang yang beriman dan masuk Islam serta melaksanakan ajarannya, (pada hari kiamat nanti) akan mendapatkan sebaik-baik balasan yaitu keridhaan Allah dan kekal di surga.
  7. Keutamaan Khasy-yah (takut) kepada Allah yaitu dapat membawa seseorang untuk ta’at kepada Allah dan Rasul-Nya ﷺ dengan melaksanakan perintah dan menjauhi larangan baik berupa keyakinan, perkataan maupun perbuatan.

MARAJI’:

  1. Aisarut-Tafasir, Abu bakr Jabir al-Jazairi, maktabah Ulum wal Hikam, Madinah. Cetakan kelima th.1424 H/2003M.
  2. Jami’ul-Bayan ‘an ta’wili Ayil Qur’an, Muhammad bin Jarir Abu Ja’far at-Thabary, Mu’assasah ar- Rîsalah – Lebanon. Cetakan pertama th.1420 H/th.2000 M.
  3. Tafsîrul-qur’anil-adzim, al-hafidz Abul fida’ Isma’il bin Umar bin Katsîr al-Qurasyi, Darut- Taibah Riyadl-KSA. Cetakan kedua th.1417 H/ th.1997 M.
  4. Al-Jami’ li-Ahkamil Qur’an, Abu Abdillâh Muhammad bin Ahmad bin Abi Bakr bin Farah al-Anshari al-Qurthubi, Dar Alamul-kutub – Riyadl– KSA. Cetakan th.14 23 H/th.2003 M.
  5. Shahih Bukhari, Muhammad ibn Isma’il al-Bukhari. Tahqiq Dr.Mushtafa Dibul bugha. Dar Ibnu Katsir Beirut. Cetakan 3. Tahun 1407 H – 1987 M.
  6. Almustadrak alash shahihain, Muhammad bin Abdullah Abu Abdillah Al-Hakim an-Naisaburi. Tahqiq Musthafa Abdul Qadir Atha. Darul kutub al-ilmiyah – Beirut. Cetakan pertama tahun 1411 H – 1990 M.
  7. Uyunul-Atsar fi fununil maghazi wasy-syamail wassiyar, Muhammad bin Muhammad bin Muhammad bin Sayyidinnas Abul Fath. Maktabah darut-turats – Madinah – KSA. Cetakan pertama tahun 1413 H – 1992 M.

[1]. Aisarut Tafasir (5/600).
[2]. Ibid.
[3]. Al-Mustadrak (3/471). Al-Hakim berkata,”Hadits ini shahih sesuai syarat Muslim. Adz-Dzahabi juga sependapat dengannya.
[4]. Shahih Bukhari (4/1827). Shahih Muslim (5/163).
[5]. Uyunul Atsar (1/125).
[6]. Tafsir Ath-thabari (24/540).
[7]. Tafsir Al-Qurthubi (20/142).
[8]. Tafsir Al-Baghawi (8/493).
[9]. Aisarut Tafasir (5/600).
[10]. Tafsir Ibnu Katsir (8/457).
[11]. Tafsir Ath-Thabari (24/542-543).

Edisi 01 Tahun  XIII  1430H – 2009M

Pengunjung juga mencari :

  • Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan)
  • Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama yang lurus dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan yang demikian itulah agama yang lurus Padahal mereka ti
  • tafsir surat albayyinah
  • هُمْ خَيْرُ البَرِيْةٌ surat apa